Sebuah Peradaban Dari Bawah Tanah Kota Malang [III]

Era ’90-an sering disebut sebagai masa terbaik dan ‘golden ages’ dalam scene rock & roll di manapun. Sekaligus merupakan dekade yang paling kejam serta membingungkan. Lahirnya berbagai [sub]genre rock hingga yang paling bungsu sekalipun. Serbuan arus tehnologi dan informasi hiburan. Invasi media, MTV dan benih internet. Serta transisi wacana dan ‘pembaptisan’ sebuah generasi baru. Berikut separuh dekade pertama dari scene rock kota Malang!…

Periode Pemotong Rumput [1990 – 1995]

Memasuki era 90-an, musik rock digeber lebih ekstrim ketika berbagai tipe musik metal seperti heavymetal, speedmetal maupun thrashmetal dipuja-puja oleh kawula muda kota Malang. Metallica, Megadeth, Kreator, Slayer, Sepultura, Testament, Anthrax, Iron Maiden, Overkill sampai Helloween sudah bagaikan ‘pahlawan’ dan ‘orang tua’ baru bagi mereka.

Denyut nadi band-band lokal masih berdetak dengan maraknya ajang parade dan festival musik lokal yang dipelopori komunitas Generasi Musisi Malang [Gemma]. Musik keras selalu jadi sajian utama, yang bahkan mampu merambah pentas-pentas umum di sekolah dan kampus. Agak berbeda dengan kondisi sekarang, di mana acara musik malah dipenuhi oleh band-band yang ‘so-called-indie’ atau band top-40.

Di awal era 90-an, ada sejumlah band lokal yang cukup ‘happening’. Dye Maker [into Kreator] atau Gusar [into old Sepultura] dikenal gagah dan sering jadi headliner di setiap pentasnya. Lalu ada Mayhem [into Kreator/Necrodeath] yang dalam aksi panggungnya kerap memanggil arwah Micky Jaguar sambil meminum darah kelinci. Darkness, yang hampir selalu mengkover lagu andalan She’s Gone [Stellheart] mencuri perhatian lewat atraksi sang gitaris yang selalu memainkan gitar pakai gigi pada sesi solonya.

Kemudian Nevermind yang doyan mengusung lagu kover dari Metallica, di mana Ravi [sekarang gitaris Extreme Decay & Berry Prima] masih main drum di band ini. Sementara Primitive Symphony sudah menjajal musik cepat dan intens ala Napalm Death dan Brutal Truth. Beberapa nama lain seperti Epitaph, Abstain, Megatrue, Resek, atau Orchestration Foolish juga cukup aktif dalam pentas dan sudah mulai menulis lagu sendiri, meskipun tidak semuanya berhasil direkam menjadi demo.

Aktifitas dan gaya hidup arek-arek penggila musik cadas juga mulai tampak di setiap akhir pekannya. Mereka kerap nongkrong di areal lapak kaset bajakan serta stand lukisan foto amatir di deretan toko buku Siswa, daerah alun-alun kota Malang. Dandanan mereka cukup khas dan mudah dikenali. Rambut gondrong, kaos hitam, jins ketat dan sepatu kets yang dipadu dengan asesoris kalung, anting atau gelang metal. Rawkz!

Di jaman scene musik lokal yang belum mengenal distro apalagi merchandise band, anak-anak muda itu sudah mulai menggemari fashion rock/metal. Kaos-kaos bergambar band pujaan menjadi kostum wajib untuk nonton konser atau sekedang nongkrong bareng. Tetapi saat itu bukanlah produk impor seperti halnya yang dipakai anak-anak sekarang. Mereka biasanya membeli produk domestik dari Bandung, Surabaya atau Jakarta. Tidak peduli kaos band bermerek C59, HR Prod, atau More Shop asalkan berdesain band favorit pasti dilahap!…

Tapi ada yang menarik ketika beberapa orang merasa kurang puas dengan kaos-kaos band yang ada di pasaran. Kaos impor mungkin terlalu mahal bagi mereka yang notabene masih pelajar, mahasiswa atau pengangguran. Pembelian via mail-order pun masih asing di telinga mereka. Sebagai alternatifnya, mereka bikin kaos sendiri cara dilukis [bukan disablon!]. Nama kakak beradik, Tanto dan Dwi, saat itu dikenal sebagai seniman muda berbakat yang sering menerima order melukis kaos band. Konsumen bisa memilih sendiri model desainnya sesuai keinginan, pasti ekslusif dan cuma dibikin satu biji. Jangan heran kalau dulu ada kaos Dismember, Disharmonic Orchestra, Pestilence, Pungent Stench, Messiah, atau Greenday dengan gambar disain yang tidak umum, bahkan janggal dan gak masuk akal!…

Saat itu rekaman album rock dan metal asing terbilang cukup banyak beredar di pasaran Indonesia. Untuk yang satu ini, kita musti berterima kasih pada perusahan distributor Indo Semar Sakti, dengan label stiker ‘trash’-nya di box kaset. Sedangkan untuk rekaman-rekaman klasik yang terbilang langka dan tidak dirilis di Indonesia kita terpaksa harus mempercayakan kepada produser kaset bajakan. Tidak seperti sekarang yang lebih mudah karena bisa order langsung atau download via internet.

Bicara soal kaset bajakan, dulu hanya dengan uang tiga ribu perak arek Malang sudah bisa membawa pulang rekaman-rekaman klasik seperti Napalm Death Scum, Kreator Pleasure To Kill, AMQA Mutant Cats From Hell, D.R.I Crossover, atau Death Scream Bloody Gore. Hampir semuanya adalah bajakan dari label VSP Malaysia, dengan kover selembar foto reproan [tanpa sleeve apalagi lirik!] serta kualitas rekaman yang tidak terlalu bagus.

Informasi aktual tentang musik cadas juga hanya bisa mereka penuhi lewat media-media tradisional [sekali lagi, belum ada internet saat itu!]. Salah satu media yang cukup terbuka dan ikut mendukung progres musik rock saat itu adalah radio Senaputra. Stasiun radio yang ber-frekuensi AM itu hampir setiap hari memutar lagu dan informasi seputar musik keras.

Pada jam-jam siaran yang bising itulah Senaputra kerap ditongkrongi oleh anak-anak muda. Mereka datang membawa kaset rekaman, me-request lagu, dan tiba-tiba memasang marga ‘Cavalera’ atau ‘Petrozza’ di belakang namanya. Cukup klasik, unik dan lucu. Nama-nama udara seperti Antok Schenker, Budi Sarzo, Ivan Petrozza, Johan Cavalera, Andri Teaz, Ujik Obituary, Adin Murmur, Tepi Sepultura, atau Momon Ventor menjadi akrab di telinga pendengar setia radio tersebut.

Di balik meja studio siaran Senaputra, sosok Ovan Tobing adalah nama paten yang mengasuh setiap program musik keras di radio itu. Beliau dikenal memiliki figur dan wibawa yang kuat di kalangan publik rock kota Malang. Pria yang akrab dipanggil Bung Ovan ini juga spesialis MC untuk beberapa konser rock penting di Jawa Timur, seperti pada serial Festival Rock Log Zhelebour, Sepultura [1992], sampai Helloween [2004].

Pamor Senaputra sebagai radio yang konsen pada musik rock memang cukup melegenda. Mungkin sama halnya dengan radio Mustang [Jkt] atau GMR [Bdg]. Sejumlah musisi mulai dari Godbless, Elpamas, Power Metal, Nicky Astria, hingga Rotor dan Tengkorak pernah menyempatkan berkunjung ke radio tersebut dalam rangka promo maupun wawancara on-air. Dan belum lama ini, Burgerkill serta Seringai masih sempat diundang talkshow di Senaputra.

“Wah, ini pertama kalinya kita diwawancarai ama radio frekuensi AM. Salut, masih ada juga ternyata,” komentar Ebenz [gitaris Burgerkill] heran ketika diundang talkshow di Senaputra, Juli 2006 lalu. “Malah radio ini yang pertama kali dapet dan muterin rekaman lengkap materi album baru Beyond Coma and Despair yang justru belum kami rilis!” Sadisnya, Senaputra juga jadi stasiun radio terakhir yang sempat mewawancarai mendiang vokalis Burgerkill, Ivan Scumbag, sebelum meninggal dunia tiga pekan kemudian. Ugh!

Hingga sekarang, program musik keras di radio yang dikenal memiliki koleksi lagu-lagu rock yang lumayan langka dan klasik ini masih terus berlanjut. Gaya siaran yang unik, ‘old school’ dan berkarakter ‘Arema’ masih dipertahankan oleh stasiun radio yang sejak awal 2007 sudah berpindah gelombang ke frekuensi FM itu. Selain Senaputra, pada saat itu juga ada beberapa radio eksperimen yang beroperasi secara gelap dan amatir, serta kerap memutar lagu-lagu cadas meski dalam jadwal siaran yang tidak teratur.

Berbagai pertunjukan musik rock tetap membahana di kota Malang. Selain festival musik yang hanya diisi band-band lokal, beberapa pertunjukan skala besar juga masih menghebohkan. Kota Malang tetap diserbu aksi musisi rock sekelas Slank, Elpamas, Dewa, Power Metal, Mel Shandy hingga rocker-rocker regional macam Andromeda, Red Spider atau Kamikaze.

Salah satu momen rock terpenting di Jawa Timur, khususnya bagi para metalhead, adalah konser Sepultura di stadion Tambaksari, Surabaya [1992]. Band asal Brasil itu datang di waktu yang tepat, saat masyarakat sedang demam thrashmetal dan Sepultura adalah favorit bagi banyak anak muda. Ribuan arek metal Malang berangkat menuju Surabaya, dan bergabung bersama puluhan ribu penonton menyaksikan event garapan Log Zhelebour Production yang juga menampilkan Mel Shandy dan Power Metal sebagai opening act tersebut.

Memasuki era pertengahan 90-an, komunitas Gemma mulai mengalami konflik internal dan tidak terlalu aktif lagi. Imbasnya, sebagian besar band angkatan awal seperti kehilangan motor penggerak semenjak Gemma non-eksis. Dye Maker dan Mayhem perlahan hilang tanpa kabar. Gusar juga bubar dan hanya menyisakan sebuah rekaman demo latihan studio [rehearsal]. Selebihnya band-band yang lain memilih untuk tidak aktif, vakum, atau membubarkan diri tanpa menghasilkan karya apapun. Sayang, setelah sekian lama menggemakan musik keras, tampaknya revolusi band-band ‘Angkatan Gemma’ musti berakhir di sini. Menyedihkan…

Kemudian lahir satu kondisi yang menarik pada peta musik cadas kota Malang. Ini mirip seperti slogan ‘destroy, erase, improve’. Seakan-akan ada reinkarnasi penting dari sisa-sisa generasi sebelumnya. Beberapa musisi berusia muda nekat ‘menghancurkan’ euforia masa lalu. Mereka mengumpulkan kekuatan kembali dan hadir dalam wacana serta selera yang lebih anyar. Anak-anak muda itu punya satu visi yang lalu dituangkan dalam gerakan bermusik, bikin band baru, serta merancang konsep musik yang lebih aktual.

Seperti personil Orchestration Foolish yang bikin band baru dengan musik yang lebih brutal lagi dengan nama Rotten Corpse. Primitive Symphony memilih ber-transformasi menjadi Bangkai serta memantapkan diri di jalur grindcore yang ngebut ala Napalm Death atau Brutal Truth. Lalu Abstain yang membubarkan diri dan merancang band deathmetal, Malignant Covenant, yang kemudian bernama Sekarat. Sejumlah band baru juga lahir, seperti misalnya Genital Giblets [eks Brutality], UGD, Kurusetra, Clinic Death, Syaitan, dan masih banyak lagi.

Informasi musik makin berkembang dan variatif melalui invasi media radio, majalah Hai, atau MTV. Arek-arek Malang juga mulai mengenal variasi [sub]genre yang lain. Hal ini dibuktikan lewat eksistensi band-band baru seperti Grindpeace [industrial-metal], Ritual Orchestra [blackmetal], No Man’s Land [punk], Ingus [punk/HC], Santhet [blackmetal], Obnoxious [punk], dan masih banyak lagi.

Anak-anak muda inilah yang kemudian banyak mengisi halaman musik cadas lokal sejak sekitar tahun 1994. Mereka notabene masih berstatus pelajar atau mahasiswa tingkat awal dan justru lebih aktif serta dominan dalam aktifitas scene musik lokal. Tak heran kalau pertunjukan musik [parade/festival] saat itu lebih banyak digelar di wilayah kampus atau sekolah. Parade musik Fisheries di Unibraw dan Independent di kampus ITN adalah serial music-fest yang cukup populer, serta selalu menampilkan aksi band-band beraliran cadas.

Separuh dekade pertama ’90-an menjadi masa transisi bagi para pelaku aktifitas scene musik di Malang. Sekilas tampak seperti kembali ke titik nol dan menjadi sebuah pengulangan sejarah. Sejak satu generasi sudah melupakan mimpinya menjadi rockstar dan musti kembali pada kehidupan nyata seperti bekerja atau berkeluarga. Hingga akhirnya satu tunas baru lahir dan nekat menciptakan ‘dunianya’ sendiri. Mereka adalah anak-anak muda yang dulu hanyalah segerombolan penonton yang duduk diam di tribun. Mereka mulai berani tampil di front depan membawa wacana dan pola pikir bermusik yang jauh berbeda dari sebelumnya. Ya, generasi telah berganti dan komando telah diambil alih…

[Samack]

Esai ini adalah bagian dari proyek dokumentasi scene rock MLG oleh Solidrock. Artikel berikutnya [1995-2000] merupakan intro pertama dari scene, underground, metal, punk, hardcore, do-it-yourself, gigs, squat, serta segala kata kunci yang sangat kamu gilai saat ini. Dan rasanya sebagian orang akan mulai terharu serta menitikkan air mata…

About apokalipwebzine
Ini hanyalah blog sementara di masa hiatus Apokalip.com yang tiba-tiba sejak Mei 2010 kemarin. Blog ini berisi arsip-arsip pilihan editor Apokalip yang pernah dimuat selama kurun waktu tiga tahun terakhir, 2007-2010. Ada kumpulan artikel, esai maupun resensi lawas yang mungkin masih menarik untuk dibaca serta bisa jadi sumber referensi. Yah, sebut saja ini the best archives versi editor Apokalip. Semua tulisan kami muat sebagaimana aslinya, tanpa editing ulang untuk mempertahankan orisinalitas. Semoga anda terhibur dan terbisingkan... Apokalip adalah proyek situs musik online yang idenya digagas oleh sejumlah anak muda di kota Malang. Proses pengerjaan konsep dasar dan konstruksi situs ini dimulai dari November 2006 sampai dengan April 2007 oleh Yuda Wahyu dan Samack. Apokalip.com resmi online sejak tanggal 10 Mei 2007 dengan tagline Menyerukan Kebisingan. Selain mengelola webzine, Apokalip juga memiliki projekt lain seperti Klub Apokalip [blog/portal], ReloadYourStereo [netlabel], Apokalip|Show [event organizer], Apokalip Strong-Merch [merchandise], dan Kios Apokalip [online store]. Manajemen dan pengembangan situs ini dikelola secara independen oleh Apokalip Media Inc.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: